Thursday, December 14, 2006

Tribute Untuk Naratif Ogonshoto

Naratif Ogonshoto
Anwar Ridhwan
Seperti putaran bola yang dilambung ke dalam roda roulette, dia keluar dari kasino terbesar di Malagana dengan tidak tahu kemanakah kakinya akan mahu ditujukan. Wang pendapatannya bulan itu sebagai kuli dalam sebuah tongkang nelayan cuma tinggal beberapa sen dihakis seperti keyakinannya yang terbang setelah bola dan roda itu berhenti pada nombor dan warna yang bukan dalam tebakan. Dia melintasi rumah-rumah pelacur yang suram, seperti suram yang jelas tampak pada mata pelacur-pelacur itu berselindung di balik pujuk-rayu-goda-senyum-ketawa yang setiap hari disolek pada wajah mereka. Dia menghalakan kakinya ke pantai, sudah jam 2 pagi masih ramai orang di sana-sini, pemabuk, kaki judi yang bangkrap sepertinya, pasangan kekasih yang berpeluk-peluk sebelum hilang dalam gelap, kelasi, gelandangan, anak-anak haram, pondan dan pelacur yang bosan menunggu di lorong dan mungkin beberapa orang mata-mata.

Dia melangkahkan kakinya ke gigi pantai, merasai pasir-pasir halus dan pukulan ombak pada kakinya yang telanjang. Dia teringat seorang resi tua di Aitu yang menyelam ke dalam laut mensucikan diri. Dihadapannya lautan pasifik yang gelap. Ada cahaya lampu kapal yang berkelip-kelip tapi kegelapan adalah dominan pada lautan dihadapannya. Tidak seperti resi itu fikirnya, dia melangkahkan kakinya semakin tenggelam ke laut adalah untuk menyertai kegelapan. Laut yang berombak menenggelamkannya ke paras dada ketika dia berkeputusan untuk berenang melawan ombak ke tengah laut. Ke tengah kegelapan. Dia mengayuh kaki dan tangannya, tidak mempeduli ke mana hala dan tujunya. Lagipun dia tidak punya apa-apa tujuan. Mungkin esok orang akan menemui mayatnya di pantai sebagai pemabuk dan penjudi yang bunuh diri.

Lama dia mengayuh dengan kekuatan kaki, tangan dan paru-paru seorang nelayan bila tak semena-mena tangannya menyentuh batu keras yang menggerutu. Dia terhenti, melepaskan lelahnya sambil menyedari dia telah jauh dari pantai yang terlihat terang dengan cahaya lampu. Dia memanjat bongkah batu yang agak tinggi itu, melentangkan diri di atas permukaannya yang hampir rata dan tertidur nyenyak.

Dia terjaga pagi itu apabila matahari hangat menghunjam wajah dan tubuhnya. Badannya terasa sakit-sakit, dia menggosok-gosok matanya cuba menangkap kembali ingatan malam tadi yang membawanya jauh ke pulau kecil bongkah batu hampir 1 kilometer dari pantai Malagana. Ketika itulah dia terdengar letupan kuat bersahut-sahut gunung berapi di Gora-gora, Rai-Rapa dan Futu-Ata. Dan kemudian ombak besar setinggi beratus kaki pun datang dari barat, dari lautan luas dihadapannya, melintasi pulau batunya dan kemudian melanyak Ogonshoto di belakangnya. Dan selain Nahkoda serta pengikutnya yang telah belayar dengan bahtera buatan tangan mereka pagi tadi, cuma dia seorang rakyat Ogonshoto yang terselamat dalam peristiwa tsunami yang menjadi penamat naratif Ogonshoto itu.

8 comments:

moluska t said...

O. Kau akan buat skrip Nafaratif Ogonshoto ye?

mukhsen_x said...

tak lah. aku buat cite perang jepon. naratif mcm berat je.

Sufian said...

Beb, lu mau kontribut untuk Republik Kutu (sekuel utk Wilayah Kutu)?

mukhsen_x said...

woo... nak!

Sufian said...

Kasi hantar lu punya tulisan pada ruhayat x

Letak tajuk: Untuk Republik Kutu

Email: projek.elart *(at) gmail.com

TQ.

Sufian said...

sori, projek.elarti (at) gmail.com

Anonymous said...

ok. tapi ambik masa jugak aku rasa.

fadz said...

woh, sedap cerpen kau ni.. dgn berpulas2 menelah NO, sekali kau tulis, uuuuu, karipap sedap siot!